Kasus Penipuan dan Penggelapan Oleh Biro Umroh

JAKARTA – PT First Anugerah Karya Wisata alias First Travel tersandung kasus penipuan dan penggelapan dana jamaah umroh. Dan telah dilaporkan kepada pihak kepolisan dan telah di tetapkan sebagai tersangka.

Namun ada beberapa jamaah melakukan langkah hukum lain yaitu dengan cara mengajukan permohonan PKPU, namun bos First Travel meyakini majelis hakim tak akan mengabulkan permohonan Penundaan Kewajiban Pembayaran Utang (PKPU) yang diajukan oleh beberapa jamaah First Travel.

Kuasa Hukum First Travel, Deski, menilai permohonan yang diajukan beberapa jemaah tak termasuk kategori utang piutang.

“Sampai sekarang kami masih berpikir bahwa permohonan ini tidak akan diterima majelis hakim. Alasannya karena masalah ini bukan utang piutang,” kata Deski, kepada Kompas.com, di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Jumat (18/8/2017).

Pemohon sebelumnya mengajukan PKPU guna memberikan kejelasan atas status jemaah yang dijanjikan berangkat umrah oleh First Travel pada Mei dan Juni lalu.

Hanya saja, nasib para jemaah tidak jelas. Sementara jemaah telah membayar lunas biaya untuk umrah kepada First Travel.

Permohonan PKPU ini diajukan oleh tiga jemaah, Hendarsih, Euis Hilda Ria, dan Ananda Perdana Saleh. Namun, pada akhirnya berkembang menjadi 46 jemaah dengan total tagihannya sebesar Rp 758 juta.

“Ini kan sebenarnya kami membuka layanan jasa travel umrah, terus mereka daftar, apakah itu bisa dikatakan utang jatuh tempo? Terus banyak hal yang mungkin nanti jadi pertimbangan majelis hakim,” kata Deski.

Rencananya, sidang perkara PKPU akan dilanjutkan Senin (21/8/2017) mendatang dengan agenda kesimpulan masing-masing pihak.

Setelah itu, barulah majelis hakim akan memutus perkara ini.

KOMPAS.com/Kurnia Sari Aziza

Berita ini sudah dipublikasikan di KOMPAS.com dengan judul: First Travel Optimis Hakim Tak Kabulkan Gugatan Jemaah

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *